Minggu, 27 November 2022

7 Cara Mencegah Kanker Serviks yang Wajib Kamu Ketahui

Kanker serviks adalah salah satu penyakit paling mematikan yang banyak menyerang wanita di Indonesia. Dilansir dari laman resmi Kementrian Kesehatan RI, setidaknya tercatat terdapat sekitar 15.000 kasus kanker serviks di Indonesia setiap tahunnya. Meskipun menakutkan, pada dasarnya kanker serviks masih dapat kita cegah. Bagaimana pencegahan kanker serviks yang benar? Simak ulasannya berikut ini!

Mengenal Kanker Serviks

Sebelum mengetahui pencegahan kanker serviks, sebaiknya kenali lebih dulu apa itu kanker serviks. Kanker serviks adalah kanker yang muncul pada leher rahim yang merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita. Serviks atau leher rahim berada di antara vagina dan rahim.

Kanker ini dipicu oleh human papillomavirus (HPV). Meskipun tidak semua wanita dengan HPV dapat mengembangkan kanker serviks, namun jika sudah terkena HPV, artinya Anda memiliki risiko tinggi terkena kanker serviks. HPV sendiri dapat ditularkan melalui hubungan seksual.

Cara Mencegah Kanker Serviks

Kanker yang dideteksi sejak dini akan dapat lebih mudah diatasi, tapi lebih bagus lagi jika kanker dapat dicegah sejak awal. Kanker serviks dapat menyerang setiap wanita, sehingga pengetahuan tentang pencegahan kanker serviks juga seharusnya diketahui oleh setiap wanita.

Berikut adalah beberapa langkah pencegahan kanker serviks yang dapat dilakukan:

1. Pemeriksaan pap smear rutin

Melakukan pemeriksaan pap smear secara rutin dapat menjadi salah satu cara mencegah kanker serviks.

Pap smear adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk mengambil sampel sel-sel serviks untuk mengetahui ada tidaknya sel yang berpotensi berkembang menjadi kanker. Sel yang berpotensi berkembang menjadi kanker memang belum pasti akan berkembang menjadi kanker, tapi lebih baik jika disingkirkan sejak awal.

Pemeriksaan pap smear seharusnya dilakukan secara rutin setiap 3 tahun oleh wanita usia mulai 21 tahun atau yang sudah aktif secara seksual hingga nanti berusia 65 tahun.

2. Pemeriksaan HPV rutin

Selain pemeriksaan pap smear, tes HPV juga merupakan tes yang penting untuk dilakukan sebagai pencegahan kanker serviks.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya bahwa kanker serviks berkembang dari HPV. Tes HPV dapat dilakukan sendiri atau dapat juga dikombinasikan dengan pap smear. Wanita dengan usia di atas 30 tahun disarankan untuk melakkan tes HPV atau HPV dengan pap smear setiap 5 tahun sekali.

3. Mendapatkan vaksin kanker sekviks

Pemicu kanker serviks adalah HPV, sehingga vaksin yang digunakan sebagai pencegahan kanker serviks adalah vaksin HPV.

HPV terdiri lebih dari 100 jenis, namun yang paling banyak menyebabkan kanker serviks terdapat dua jenis yaitu tipe 16 dan 18. Vaksin ini biasanya diberikan sebelum seseorang aktif secara seksual. Usia 9-13 tahun adalah yang paling direkomendasikan karena vaksin dianggap lebih efektif bekerja pada sistem imun yang baik di usia tersebut.

Jika terlambat mendapatkan vaksin, wanita masih bisa mendapatkan vaksin ini hingga usia 26 tahun. Namun jika sudah sudah aktif secara seksual, wanita harus lebih dulu melakukan pap smear sebelum mendapatkan vaksin.

Vaksin HPV bukan hanya diperuntukkan bagi wanita saja, tapi juga bagi pria. Vaksin HPV pada pria berfungsi sebagai pencegahan kutil kelamin, kanker penis, kanker anus, dan pencegahan penularan HPV ke pasangan.

Check Also

4 Fakta Gita Savitri, Sepakat dengan Suami untuk Childfree Alias Tidak Punya Anak

YouTuber Gita Savitri kini tengah disorot setelah mengaku melakukan childfree alias enggan memiliki anak. Berikut deretan fakta Gita …